Audit hak-hak sipil Facebook mengatakan kebijakan supremasi kulit putih 'terlalu sempit'

Sandberg juga mencatat bagaimana Facebook baru-baru ini memperbarui kebijakannya untuk memastikan orang tidak menggunakan Facebook untuk mengatur acara yang dimaksudkan untuk mengintimidasi atau melecehkan orang.


CEO Facebook: Mark Zuckerberg
Image: TechCrunch

Kebijakan supremasi kulit putih terlalu sempit?

Kebijakan Facebook mengalami kemajuan tapi masih 'terlalu sempit'

Laporan kemajuan kedua Facebook berkaitan dengan audit hak-hak sipil yang dilakukan oleh mantan Direktur ACLU Washington Laura Murphy ada di sini.

Selama enam bulan terakhir, Facebook telah membuat perubahan sekitar menegakkan terhadap kebencian, memerangi diskriminasi dalam iklan dan melindungi terhadap informasi yang salah dan penindasan dalam pemilihan presiden AS mendatang dan Sensus 2020, menurut laporan kemajuan.

Sementara Facebook telah membuat perubahan di beberapa bidang ini - Facebook melarang supremasi kulit putih pada bulan Maret - auditor mengatakan kebijakan Facebook masih "terlalu sempit." Itu karena semata-mata melarang pujian eksplisit, dukungan atau representasi dari istilah "nasionalisme putih" atau "putih" separatisme, ”tetapi secara teknis tidak melarang referensi terhadap istilah dan ideologi itu.

“Cakupan kebijakan yang sempit meninggalkan konten yang secara tegas mendukung ideologi nasionalis kulit putih tanpa menggunakan istilah 'nasionalis kulit putih,'” tulis laporan itu. "Akibatnya, konten yang akan menyebabkan kerusakan yang sama diizinkan untuk tetap di platform."

Oleh karena itu, tim audit merekomendasikan Facebook memperluas kebijakannya untuk melarang konten yang "secara eksplisit memuji, mendukung, atau mewakili ideologi nasionalis kulit putih" bahkan jika konten tersebut tidak secara eksplisit menggunakan istilah "nasionalisme putih" atau "separatisme putih."

Facebook menanggapi laporan Laura Murphy

Dalam catatan COO Sheryl Sandberg Facebook hari ini, dia mengakui rekomendasi tersebut.

“Kami menangani ini dengan mengidentifikasi slogan dan simbol kebencian yang terhubung dengan nasionalisme putih dan separatisme putih untuk lebih menegakkan kebijakan kami,” tulisnya.

Sandberg juga mencatat bagaimana Facebook baru-baru ini memperbarui kebijakannya untuk memastikan orang tidak menggunakan Facebook untuk mengatur acara yang dimaksudkan untuk mengintimidasi atau melecehkan orang.

"Memperbaiki kebijakan kami adalah salah satu bagian dari solusi," kata Sandberg. “Kita juga harus mendapatkan penegakan hukum yang lebih baik - baik dalam mencatat maupun meninggalkan konten yang tepat.”

Sandberg merujuk pada fakta bahwa Facebook terkadang secara salah mengambil konten yang dimaksudkan untuk menarik perhatian pada rasisme dan diskriminasi.

Seperti yang dicatat Murphy dalam laporannya, “definisi dan pemolisian pidato kebencian dan pelecehan di platform telah lama menjadi bidang yang memprihatinkan. Komunitas hak-hak sipil juga mengklaim bahwa kurangnya keahlian hak-hak sipil yang menginformasikan keputusan konten mengarah pada hasil yang sangat berbeda untuk pengguna dari komunitas yang terpinggirkan. ”

Facebook membuat pengulas pengulas konten

Facebook sekarang mengatakan sedang mengambil langkah untuk mengatasinya. Salah satu langkah, kata Sandberg, adalah membuat beberapa pengulas konten fokus hanya pada pidato kebencian.

"Kami percaya bahwa mengizinkan pengulas untuk berspesialisasi hanya dalam pidato kebencian dapat membantu mereka lebih lanjut membangun keahlian yang dapat meningkatkan akurasi dari waktu ke waktu," tulis Sandberg.

Selain itu, Sandberg telah memformalkan satuan tugas hak-hak sipil di Facebook. Gugus tugas ini akan hidup di luar audit untuk terus membangun kesadaran lebih lanjut tentang masalah hak-hak sipil di Facebook.

Dan menjelang pemilihan presiden mendatang, Facebook mengatakan sedang bekerja pada perlindungan baru terhadap campur tangan pemilih dan menambahkan kebijakan yang melarang iklan "jangan memilih". Kebijakan itu diharapkan mulai berlaku sebelum pemilihan gubernur 2019. Di sisi sensus, Facebook sedang mengerjakan kebijakan interferensi yang diharapkan akan diluncurkan pada musim gugur ini.

Facebook meninggalkan sistem pengiklan lama dan memulai pada sistem pengiklan baru

Pada bulan Maret tahun ini, Facebook menyelesaikan dengan ACLU dan lainnya terkait dengan iklan pekerjaan yang diskriminatif. Hanya beberapa hari kemudian, Departemen Perumahan dan Pengembangan Perkotaan AS mengatakan bahwa Facebook melanggar Undang-Undang Perumahan yang Adil melalui alat penargetan iklannya. Kasus ini masih tertunda.

Sementara itu, Facebook sejak itu mulai bekerja pada sistem baru sehingga pengiklan yang menjalankan iklan perumahan, ketenagakerjaan dan kredit AS tidak lagi dapat menargetkan berdasarkan usia, jenis kelamin, ras, agama atau kode pos.

Ketika sistem ini diluncurkan, akan ada sejumlah opsi yang akan digunakan untuk ditargetkan. Selain itu, Facebook tidak akan membuat ketentuan baru tersedia tanpa terlebih dahulu menjalankannya oleh ACLU dan penggugat lainnya dari penyelesaian Maret 2019.

Untuk menerapkan sistem baru ini, Facebook akan meminta pengiklan untuk secara eksplisit mencatat apakah iklan melibatkan peluang perumahan, pekerjaan atau kredit. Jika ya, pengiklan akan diarahkan ke sistem baru. Facebook juga menempatkan alat untuk mengidentifikasi iklan yang gagal ditandai oleh pengiklan.

Facebook membuat alat pencari berdasarkan lokasi

Selain itu, Facebook sedang mengerjakan alat yang akan memungkinkan pengguna mencari iklan perumahan aktif oleh pengiklan dan berdasarkan lokasi, baik mereka ada di audiens target atau tidak. Ini diharapkan akan tersedia pada akhir tahun ini. Di ujung jalan, Facebook berencana untuk membuat alat serupa tersedia untuk peluang kerja dan kredit.

"Mengingat betapa pentingnya akses ke perumahan, kesempatan kerja dan peluang kredit, ini bisa memiliki dampak signifikan pada kehidupan masyarakat," tulis Murphy dalam laporan perkembangannya.

Audit ini dimulai pada Mei 2018 setelah satu skandal demi skandal yang berkaitan dengan informasi yang salah, dan kebijakan Facebook serta orang-orang kulit berwarna pada platformnya. 

Enam bulan pertama mensyaratkan Murphy melakukan wawancara dengan organisasi-organisasi hak sipil untuk menentukan keprihatinan mereka. Enam bulan terakhir ini sebagian besar berfokus pada moderasi dan penegakan konten. 

Audit hak-hak sipil masih jauh dari selesai, dan Facebook mengatakan kami dapat mengharapkan untuk melihat pembaruan berikutnya awal tahun depan.

Bagaimana menurut Anda apakah Facebook masih "terlalu sempit"? atau memang sedang menghilangkan rasisme?

Artikel Menarik Lainnya dari rinditech.com:


4 Channel YouTube Entrepreneur Lokal untuk Belajar Bisnis

COMMENTS

Name

Accessories,6,Android,34,Apple,23,Apps,15,ASUS,15,Automotive,4,Biografi,3,Blackberry,12,Blogging,14,Computer,3,Corel,6,Crime,18,Facebook,21,Finance,3,Games,10,Google,17,HTML,5,Instagram,10,Internet,50,Microsoft,17,Modem,8,Muslim Corner,10,News,158,Review,30,Samsung,15,Security,29,Social Media,51,Software,22,Sony,4,Sponsored,2,Tips 'n Trick,132,Toko Online,22,Tutorial,157,WhatsApp,24,Xiaomi,28,YouTube,3,
ltr
item
Rindi Tech: Audit hak-hak sipil Facebook mengatakan kebijakan supremasi kulit putih 'terlalu sempit'
Audit hak-hak sipil Facebook mengatakan kebijakan supremasi kulit putih 'terlalu sempit'
Sandberg juga mencatat bagaimana Facebook baru-baru ini memperbarui kebijakannya untuk memastikan orang tidak menggunakan Facebook untuk mengatur acara yang dimaksudkan untuk mengintimidasi atau melecehkan orang.
https://3.bp.blogspot.com/-gmgXCyRrvl0/XRlaNLSDZVI/AAAAAAAAOoo/gwgucCBhquICTdU9yw51GacwCXYyowLEACK4BGAYYCw/s640/gettyimages-944423880.jpeg
https://3.bp.blogspot.com/-gmgXCyRrvl0/XRlaNLSDZVI/AAAAAAAAOoo/gwgucCBhquICTdU9yw51GacwCXYyowLEACK4BGAYYCw/s72-c/gettyimages-944423880.jpeg
Rindi Tech
https://www.rinditech.com/2019/07/readyaudit-hak-hak-sipil-facebook.html
https://www.rinditech.com/
https://www.rinditech.com/
https://www.rinditech.com/2019/07/readyaudit-hak-hak-sipil-facebook.html
true
2075561899425353581
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS PREMIUM CONTENT IS LOCKED STEP 1: Share to a social network STEP 2: Click the link on your social network Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy